Sejarah Ondel-Ondel

Sejarah Ondel-Ondel

Nyoret.com – Ondel-ondel merupakan bagian dari tradisi masyarakat Betawi. Yang meruapan ikon kota Jakarta. Kehadiran ondel-ondel dianggap sakral, kerena Sejak dulu eksistensi ondel-ondel terkenal sebagai boneka penolak bala atau gangguan roh halus yang gentayangan loh. Nah makanye ondel-ondel terkesen menyeramkan.

Biasanye ondel-ondel sering ditampilakan dalam pesta-pesta rakyat, seperti perikahan, sunatan, penyambutan tamu terhomat dll

Ondel-ondel itu tingginye sekitar 2,5 meter dengan garis tengah -+ 80 cm, dibuatnye dari anyaman bambu yang dibikin sebegitu rupa sehingga mudah buat dipikul dari dalam. Bagian wajah berupa topeng, nah wajah ondel-ondel laki-laki biasanya di cat warna merah, sedangankan yang perempuannye warna putih, terus rambutnye terbuat dari ijuk biasanye ada hiasannye gitu namanye kembang kelapa.

Musik yang ngiringin ondel-ondel engga tentu, tergantung masing-masing rombongan. Ada yang diiringi tanjidor (rombongan ondel-ondel Gejen,kampung setu), ada yang diiringi sama pencak betawi (rombongan “Beringin sakti” pimpinan duloh sekarang yasri dari rawasari) ade juga yang diiringi Bende,”Remes”, ningnong dan rebana ketimpring (rombongan ondel-ondel pimpinan Lamoh, Kalideres).

Pada umumnye, pementasan ondel-ondel diiringi oleh musik pengiring dan pencak silat di antaranye:

  • 2 buah gendang yang dimainkan oleh 2 orang
  • 2 buah kentongan yang dimainkan oleh 2 orang
  • 1 buah rebana/kecrek/kicrik yang dimainkan oleh 1 orang
  • 1 buah gong yang dimainkan oleh 1 orang
  • 1 buah tekyan/biola betawi dimainkan oleh 1 orang
  • 1 orang yang melakukan pencak silat yaitu Pencak Bunga Kembang

Sekitar 1990an, pementasan ondel-ondel sering sekali terlihat dilakukan di jalanan. Namun, pada awal 2000an jarang ditemukan pementasan ini. Dan sekarang 2021 muncul lagi.

Pementasan dijalan ini biasanya dilakukan oleh anak-anak dengan usia sekitar 13-18thn. Satu kelompok pementasan biasanya terdiri dari belasan orang, jika menggunakan alat musik yang cukup lengkap. Namun, jika musiknya hanya menggunakan rekaman peliang tidak ada 4 orang.