Memoar Rasa

Memoar Rasa

Nyoret.com – “Pulang atau gak pulang, rumah bukan alasan gue buat istirahat. Semua pergi, termasuk diri gue sendiri yang gak akan pernah lagi menginjakkan kaki dirumah itu”

***

Ya! Kisah hidup gue berakhir di tahun 2017, ketika seorang yang mulai gue jaga hatinya. Lebih menjaga perasaan orang lain, gue gak tahu Tuhan sedang berencana apa setelah ini? Tapi yaudah, gue gak mau pulang ketempat yang pernah gagal gue singgahi.

Nama gue Dita Rahayu, temen-temen manggil gue ‘Dita’ sebuah nama yang singkat, sesingkat jalan cerita hidup gue. Menurut gue, menjadi dewasa bukan terlihat karena umur yang semakin metua, melainkan sebuah kondisi dan keadaan yang memaksa kita tetap kuat pada kenyataan, tapi ada waktu dimana gue bisa bebas memilih. Dan salahnya pilihan gue, bukan ke tempat yang tepat. Melainkan sebagai pengantar orang itu menuju kebahagiaan bersama yang lain.

Hampir 3 tahun gue deket dengan sosok laki-laki, sebut aja namanya Vero. Pria tampan yang menjadi pusat perhatian perempuan. Vero kakak kelas gue dulu di SMA. Meski gue sadar sih, hanya lima persen level gue jauh dari dia. Dan ternyata emang bener ya, gak ada yang namanya pertemanan yang bener-bener temen ketika didalamnya hanya ada laki-laki dan perempuan. Entah salah satunya suka, atau keduanya. Dan gue sama Vero? Ya, lo bisa nebak lah! Gue yang suka sendirian.

Karena usia Vero lebih tua daripada gue, dia pernah cerita sama gue. Kalau dia pengen jadi seorang dokter, karena orangnya suka bantu orang lain. Ya, gue salut sih sama Vero. Tapi salahnya gue, ketika dia minta pendapat saat itu, tentang perpindahan kerjanya ke Jakarta, gue malah ngedukung dan mengiyakan.

***

“Dit! Lo udah sampe? Diem-diem aja sih, bukannya nelfon” Caca temen gue di Jakarta, ya niatnya sih gue mau lanjut kuliah di Jakarta aja, gue bosen dirumah. Kehidupan gue diatur sama bokap. Sedangkan mereka? Belum bisa berdamai dengan ego mereka masing-masing, gue gak tahu deh hubungan keluarga gue kaya gimana nantinya.

“Eh, Ca” ya jelas gue kaget, tiba-tiba si Caca nabok pundak gue.

“Lo udah lama?” Gue Cuma geleng lemes, otak gue berasa banyak akar nya.

“Yaudah buruan deh, sini gue bawain koper lo” Caca narik tangan gue

Pagi ini gue udah sampe di Jakarta, selain mau mutusin buat kuliah. Tepat hari ini  juga, hari bersejarah terburuk dalam diri gue, ya! Vero nikah. Gatauuuu dehhh, gue pusing. Harus seneng atau sedih, tapi gue nangis. Dan Caca? Dia emang udah tahu kalau gue suka sama Vero sejak dulu.

Baca juga  Sakaw

***

Caca ngajak gue buat tinggal dirumahnya aja, tapi gue nolak. Bokap sama nyokap gue masih sanggup buat bayarin kos-kosan gue di Jakarta, yakaliiii, gue ngerepotin keluarga Caca terus-terusan. Gak! Gue harus mandiri, meski gue anak paling terakhir yang susah banget di bilangin.

“Bokap lo setuju, kalau lo kesini Dit?” Gue dijemput Caca naik kendaraan pribadinya, dia juga sih yang ngendarain mobil itu.

“Kalau gak setuju, gak mungkin gue udah sampe Jakarta sekarang Ca!” Sambil menatap jalan, gue rada ragu buat dateng ke pernikahan Vero.

“Terus kenapa tuh mata? Bengep gitu sih?” Caca natap gue, sesekali liat jalan.

“Hah.. gue gak usah dateng ke pernikahan nya Vero kali ya Ca?”

“Lho.. lho.. kenapa?”

“Ya gak kenapa-napa, lagi pula pernikahannya juga gak bakal bubar gitu aja kan. Kalau gue gak dateng juga?”

“Oh.. Lo belom bisa moveon ceritanya?” Caca meledek, dan gue Cuma diem.

***

Rumah gue, sama rumah Vero itu deketan. Jadi kita udah kaya saudara gitu dari kecil. Cuma aja, ketika gue masuk SMA semua yang gue milikin di rumah itu ilang. Dari mulai ketenangan, kasih sayang, cinta yang tulus dari bokap dan nyokap gue. Info kalau bokap gue selingkuh sama sekeretarisnya itu kedenger sampai telinga nyokap gue. Mulai lah dari situ, nyokap gue drop parah, sampai bulak balik kerumah sakit.

Nyokap juga udah mutusin buat cerai dari bokap gue, dan ketiga kakak-kakak gue ikut turun tangan, ada yang setuju dan ada juga yang engga. Sedangkan gue? Kayanya udah muak dengan kegaduhan dirumah. 3 tahun akhirnya nyokap gue bertahan buat gak cerai, alasannya karena gue masih duduk dibangku 1 SMA dan pastinya butuh kasih sayang mereka. Tapi tetep aja, yang gue liat mereka selalu bertengkar. Dan dari situlah gue mulai deket sama Vero, gue ngerasa punya kekuatan lebih dan Vero adalah penolong gue.

Sekarang, sampai gue lulus SMA bokap dan nyokap gue masih sering bertengkar. Meski sudah biasa, ada alasan lain sih yang bikin gue pengen tinggal di Jakarta aja. Sendirian.

“Terus katanya Vero sama istrinya, bakal tinggal dirumah ibunya. Berita itu bener gak sih, Dit?” sedikit membanting tubuh ke kursi mobil, dan menarik nafas.

“Ya! Bener, gue denger dari Mamanya Vero” melarikan diri dari masalah, menurut gue juga gak semuanya salah. Gue ngerasa diri gue ini butuh perlindungan, kebahagiaan, ya walaupun lagi-lagi itu gue dapetin sendirian.

Baca juga  Sambutan Rindu

“Kok dia mau sih, udah nikah masih tinggal sama orang tuanya?” Pertanyaan Caca bikin gue pusing, pengen rasanya cepet-cepet sampai kos, dan rebahan.

“Secara rumah dia segedeee gaban, Ca! kenapa enggak sih? Lagipula, Vero anak satu-satunya, sayang-sayangkan bokap sama nyokapnya ditinggal sendirian?”

***

Nah, itu salah-satu alasan gue, kenapa milih pergi dari rumah. Gue gak pengen kesekian kali merasa tersakiti sama perasaan sendiri, yakali, gue setiap hari liat Vero sama istrinya berduaan. Mending, gue mutusin buat tinggal di Jakarta aja deh. Oiya, bay the way Jakarta ini rumah istrinya Vero, dia gelar acara resepsinya disini. Tapi, kosan gue jauh kok dari rumah mereka.

“Nanti lo, gue jemput ya Dit” Caca nurunin gue di depan kos-kosan, dan ternyata bokap gue udah ngelunasin pembayarannya sampai bulan depan. Tenang deh gue.

Sampai dikamar kos, meski gak besar dari kamar gue dirumah. Tapi gue ngerasa tenang, dan beda dari rumah gue. Gue jatohin tubuh gue diatas kasur, berulang kali gue janji buat gak nangis lagi demi semua masalah yang datang gak pernah berenti, Cuma kayanya, setegar apapun gue dihadapan orang lain, ketika gue sendiri. gue akan menjadi diri gue, gue tetep Dita yang cengeng, yang tiba-tiba bisa kangen rumah, kangen keadaan bokap dan nyokap yang masih saling sayang. Tapi, ini udah jadi pilihan gue. Gue bakal terus disini, gak tau sampai kapan.

Dunia per-instagraman masih ramai dengan berita pernikahan Vero dan istrinya yang dokter itu. Jujur, gue merasa gak percaya diri kalau harus dateng kesana.

***

            “18.00, gue ketiduran”

“Dit..

“Dita! Woy bangun!”

Gue sadar sih, suara itu pasti dari Caca. Mata gue masih bengkak, tapi biarin deh udah terlanjur disamper. Mau gak mau ya gue dateng juga.

‘sampai diacara’

“Dita…? Akhirnya lo dateng juga, sama siapa?” Vero kaget liat gue dateng, tapi gue yang lebih kaget ngeliat istrinya. Gilaaaaaa, cantik banget dong!

            ‘lo yang sempurna, pantes ngedapetin Vero yang luar biasa. Sedangkan gue? Mungkin hanya res-resan aja’

“A…a.. eeh iya Ver, gue sendirian aja sih. Nih sama Caca” sumpah, gue gugup. Aneh! Dan lebih aneh, si Caca pake ngilang lagi.

“Lho, kirain gue sama Fahmi” Whattttt!?? Gue kaget, kenapa jadi ada dia dibelakang gue?

Lo tau Fahmi itu siapa? Laki-laki cupu yang nyatain cinta nya ke gue, dikelas 2 SMA dulu, pake ngasih setangkai bunga mawar gitu lhoooo.. iiii, dikira gue kuburan kali ya. Dan Vero ngeliat kejadian itu. Semenjak saat itulah gue jadi terkenal di sekolah Cuma gara-gara laki-laki aneh itu. Yaaa jelas aneh sih, lo bisa bayangin kan? Laki-laki pake kacamata gede, terus ada rante nya yang ngelingker di leher? Omegaat! Tapi dia selalu jadi juara di kelas. Iiyuuuuuh …

Baca juga  Monolog Corona

 

***

“Eh, engga-engga… gue sama Caca kok, mana sih tadi orangnya?” Gue kebingungan sendiri nyari si Caca anak dodol itu. Pake ngilang lagi. Selesai gue ngasih ucapan selamat buat Vero dan istri, gue dipeluk sama Mamahnya Vero. Gak tahu kenapa, kali ini gue gagal buat gak nangis, air mata gue deres banget.

“Maafin tante yaa Dit…” Mamah Vero ngelus pundak gue, dan gue masih gak bisa lepas dari pelukannya. Jarang nyokap gue sendiri ngelakuin hal ini.

“Maafin Dita juga ya Tan, selamat sekarang Tante udah ada temen buat diajak cerita lagi, gantiin Dita hihi…”

“Enggak Dit, kamu tetep temen cerita dan anak tante. Sampai kapanpun!”

 

***

Gue banyak belajar dari kehidupan, bahwa apapun yang sudah direncanakan bukan berarti Tuhan setuju. Semuanya indah, kalau gue terus-terusan ngerasa bersyukur. Entah bokap gue, nyokap gue, Vero, Tante. Semuanya berharga dimata gue. Dan sekarang, yang gue punya, ya Cuma diri gue sendiri.

Diri gue yang gak pernah ninggalin, diri gue yang sampai saat ini masih kuat dan mau diajak capek. Diri gue yang sayang sama gue.

Satu minggu, setelah Vero nikah. Fahmi kembali nembak gue, tapi gue belom bisa membuka hati lagi. Bukan berarti gue gak suka sama Fahmi, tapi gue gak mau membuka lembaran baru, ketika lembaran lama gue belum selesai kehapus semua. Gue sayang Fahmi, sebagai teman gue.

Gue juga gak tahu kehidupan keluarga gue kaya apa, semenjak di Jakarta gue gak pernah nanyain kabar mereka lagi. Paling, beberapa kali kakak nyuruh gue pulang, alesannya karena nyokap gue kangen. Tapi, sebagian memori gue tentang Vero sudah berusaha gue lupain, kalau harus gue pulang. Itu malah nambah penyakit namanya.

Mungkin nanti-

Nanti kalau Vero sudah bukan menjadi bagian dari diri gue (lagi).

***